Fase 2A MRT Jakarta Bundaran HI-Kota, Terus Menunjukkan Perkembangan

Fase 2A MRT Jakarta Bundaran HI-Kota, Terus Menunjukkan Perkembangan
Penandatanganan dilakukan oleh Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta (Perseroda) Silvia Halim dan Satoshi Tanimoto serta disaksikan langsung oleh Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Baswedan,

KabarJakarta.com -- Pembangunan fase 2A MRT Jakarta Bundaran HI—Kota terus menunjukkan perkembangan yang menggembirakan, Setelah Penandatanganan oleh Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta (Perseroda) Silvia Halim dan Satoshi Tanimoto serta disaksikan langsung oleh Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Baswedan, Duta Besar Jepang untuk Indonesia Kanasugi Kenji, Chief Representative JICA Indonesia Ogawa Shinegori, dan Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda) William Sabandar. Selasa (19/04)

Dengan ditandatanganinya paket kontrak ini, upaya pengembangan kawasan kota tua yang terintegrasi dengan MRT Jakarta serta transportasi publik lainnya dapat segera terwujud.

Anies Baswedan mengatakan kerja sama ini telah mengisyaratkan tekad Ibu Kota yang segera ingin menyempurnakan sistem transportasi terintegrasi secara ideal. Hal ini direalisasikan dengan mulai dibangunnya berbahai kawasan yang terkoneksi secara memadai karena melibatkan berbagai unsur seperti pemerintahan daerah dan pusat, unsur badan usaha milik daerah dan negara, maupun unsur swasta.

"Penandatanganan yang hari ini dilakukan menjadi bagian penting untuk penuntasan MRT Jakarta fase 2, yang dibagi fase 2A dan 2B, dan Kita berharap dengan adanya penuntasan fase ini nantinya tempat ini benar-benar menjadi satu kesatuan, bahwa Jakarta sebagai sebuah kawasan pusat perekonomian, karena bagian Utara dan Selatan telah terintegrasi dan itu berlandaskan kendaraan umum massal," Kata Gubernur Anies dalam sambutannya   

Gubernur Anies juga menjelaskan bahwa sejauh ini Pemprov DKI mulai mentransformasikan jenis bangunan dari Car-oriented Development ke Transit Oriented Development. Salah satu tulang punggung atas upaya tersebut adalah fasilitas moda transportasi yang memiliki daya angkut massal seperti MRT. Selain itu, MRT memiliki peran penting tidak hanya menyambungkan mobilisiasi antar penduduk dan memudahkan kegiatan perekonomian, namun juga dapat menjadi alat untuk menumbuhkan budaya, kebiasaan, serta kedisiplinan baru terutama saat ini semua pihak sedang mulai bangkit dari wabah COVID-19.

"Ini adalah pendongkrak optimisme kita semua agar Jakarta bisa setara kedudukannya dengan kota-kota besar di dunia. Izinkan kami dalam kesempatan ini secara khusus mengucapkan terima kasih kepada semua yang terlibat. Harapannya, kita nanti akan merasakan betapa mudahnya ketersediaan public transport yang bisa menjangkau semua wilayah, dan ini menandai majunya sebuah kota dan bagi warga, dan menandai efisiensi dari pengeluaran keseharian untuk biaya transportasi," tambah Gubernur Anies.

perlu di ketahui bahwa Paket kontrak CP203 merupakan bagian dari pembangunan Fase 2A MRT Jakarta Bundaran HI hingga Kota. CP203 akan mengerjakan dua stasiun bawah tanah, yaitu Stasiun Glodok sepanjang 240 meter dan Stasiun Kota sepanjang 411,2 meter serta terowongan bawah tanah mulai dari Mangga Besar sampai Kota Tua sepanjang 1,4 kilometer. Total nilai kontrak sekitar Rp4,6 triliun dengan masa konstruksi selama 72 bulan (September 2021— Agustus 2027). Pembangunan paket kontrak CP203 ini akan terintegrasi dengan konsep penataan kota tua, yaitu mengedepankan penataan area pejalan kaki dan manajemen rekayasa lalu lintas (traffic arrangement).

Selain itu penandatangan kontrak kerjasama tersebut juga dihadiri oleh Duta Besar Jepang Untuk Indonesia, Kanasugi Kenji; Perwakilan SMCC-HK JO, Satoshi Tanimoto; Representatif JICA, Shigenori Ogawa; Direktur Kontruksi PT. MRT Jakarta, Silvia Halim; Kadishub DKI, Syafrin Liputo; serta Walikota Jakarta Barat, Uus Kuswanto.

Penulis : Zultamzil

Editor : Redaksi

AJI